Kamis, 16 Januari 2014

Bedah Jurnal ke 2

KREDIT UNION DAMPAK TERHADAP PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DI KALIMANTAN


Keberadaan Credit Union (CU) telah mampu memperdaya perempuan dalam kegiatan ekonomi keluarga, di mana sebagian besar kredit yang diterima oleh perempuan terutama di daerah pedesaan telah digunakan dan dimanfaatkan untuk meningkatkan bisnis mereka, baik bisnis baru atau bisnis lama, yang terlihat dari pendapat mereka bahwa ini harus meningkatkan pendapatan. Hasil peningkatan pendapatan digunakan untuk mengembangkan bisnis kembali, untuk meningkatkan biaya sekolah anak-anak sehingga meningkatkan tingkat pendidikan dan standar kesejahteraan, pembelian perabot rumah tangga, menambah pembelian kendaraan yang digunakan untuk memfasilitasi upaya mereka, untuk merenovasi rumah dan sebagian kecil digunakan untuk kebutuhan sehari-hari atau konsumtif.
Kata kunci: serikat kredit, pemberdayaan perempuan, entepreneurship. LKM sangat berdampak positif kepada sekitar 8 juta orang, di antaranya 90% adalah perempuan. Peminjam sebagian besar pekerjaan sendiri, dan mereka melakukan kegiatan yang menghasilkan pendapatan banyak. Selain itu, LKM telah menciptakan lapangan kerja bagi sekitar 70.000 orang, sekitar 20% di antaranya adalah perempuan. Industri ini telah berhasil. Kredit mikro adalah tingkat tinggi klaim dari peminjam, lebih dari 95%. (Kaniz Fahmida Ahmed, 2010)

Dampak yang sangat positif dari kredit mikro dan manfaat utama dari kredit mikro adalah :
(a) meningkatkan pendapatan keluarga dan kualitas hidup, dan sebagai perempuan mewakili 90% dari peminjam, kontribusi mereka adalah penting
(b) mempromosikan kebiasaan tabungan antara peminjam perempuan miskin
(c) telah meningkatkan kesadaran dan perempuan diberdayakan untuk berkontribusi kegiatan sosial-ekonomi yang beragam dan
(d) telah mendorong perempuan untuk mengambil peran aktif dalam politik Bangladesh

Kekuatan kredit mikro terletak pada kemampuannya untuk mengatur wanita pengangguran menjadi kerja produktif dengan kredit mereka terbukti Hal ini diyakini bahwa 25 juta orang di seluruh dunia sekarang menggunakan kredit mikro untuk meningkatkan pendapatan atau kegiatan kewirausahaan dan ini 90% adalah perempuan. Menurut teori bahwa serikat kredit atau credit union, atau biasa disingkat CU adalah lembaga keuangan yang bergerak di bidang simpan pinjam yang dimiliki dan dikelola oleh anggotanya, dan yang bertujuan untuk menciptakan kesejahteraan bagi anggotanya sendiri. Credit Union memiliki tiga prinsip utama yaitu:
(http://id.wikipedia.org/wiki/Koperasi_kredit)

  1.  prinsip self-help (tabungan hanya dari anggotanya);
  2.  prinsip teman-teman setia (pinjaman hanya diberikan kepada anggota) dan
  3.  prinsip pendidikan dan kesadaran (membangun karakter adalah yang terpenting, hanya karakter yang baik yang dapat menerima pinjaman)


Mengapa wanita diberdayakan?

  1.  Karena perempuan memiliki minat yang sama dengan laki-laki dalam pembangunan , dan juga pengguna dari gedung, yang memiliki hak yang sama dengan laki-laki .
  2. Perempuan memiliki minat khusus di alam untuk perempuan itu sendiri dan anak-anak . Seperti dalam kehidupan sehari-hari peran perempuan tidak dapat digantikan sepenuhnya oleh laki-laki , misalnya dalam rumah tangga .
  3. Memberdayakan dan melibatkan perempuan dalam pembangunan , secara tidak langsung juga akan memberdayakan dan mengirimkan semangat yang positif untuk generasi muda , yang umumnya dalam kehidupan sehari-hari sangat erat dengan sosok ibu , wanita yang merawat mereka .
  4. Perempuan memiliki potensi tersembunyi yang tidak kalah dengan laki-laki , bisa jadi dalam hal motivasi , semangat , semangat juang dan kebutuhan untuk bergerak maju .
  5. Perempuan relatif lebih fleksibel , lebih fleksibel dan lebih mudah menerima daripada laki-laki tetapi biasanya tidak dalam hal emosi dikendalikan .
  6. Potensi perempuan untuk melakukan berbagai kegiatan produktif yang menghasilkan dan dapat membantu ekonomi keluarga , dan lebih luas lagi ekonomi nasional , apalagi potensi penyebaran di berbagai bidang dan sektor . Potensi perempuan perlu ditingkatkan atau setidaknya mengurangi penyebab mengapa perempuan maju dalam karir sulit bagi perempuan kerja keras dan meneruskan usahanya bagi perempuan pengusaha .



HASIL DAN PEMBAHASAN

1. Demografi Responden
a)      Usia Responden, Umur responden yang digunakan penelitian ini adalah 18 sampai 45 tahun (90%) yang merupakan usia produktif, dan 10% sisanya adalah mereka yang berusia 45 sampai 65 tahun,
b)      Responden Pendidikan, Pendidikan di pakaian responden SMA 31%, SD 29%, BA 25% dan 15% SMP. Jadi kemungkinan untuk tumbuh dan berkembang di bidang bisnis sangat besar karena sangat tepat dalam hal pendidikan.
c)      Responden profesional, Selain rumah tangga lainnya adalah sebagai petani sebesar 54%, lainnya (selain perdagangan, pertanian, peternakan dan perikanan) sebesar 33% dan 13% perdagangan
d)      Keanggotaan CU, keanggotaan CU sebagian besar lebih dari 2 tahun dari 87,5% dan sisanya adalah 1 sampai 2 tahun dan kurang dari 1 tahun.
e)      Jumlah anak , Jumlah anak saudara rata-rata responden antara 1 dan 2 anak-anak sebesar 83 % yang merupakan keluarga kecil . Selain itu , para kerabat yang berpartisipasi dalam keluarga , kebanyakan dari mereka adalah kerabat selain kakek-nenek , paman dan bibi , dan keponakan.
f)      pengambilan Keputusan
Dalam Aktivitas ekonomi pengambilan keputusan bagi anggota CU umumnya didasarkan pada kompromi keluarga termasuk orang tua dan anggota keluarga dengan anak-anaknya, jadi ini menunjukkan bahwa kain anggota keluarga dari gerakan CU sangat kuat dalam setiap langkah kehidupan. Ketertarikan mereka untuk masuk ke dalam anggota CU disebabkan oleh faktor-faktor:

  1. Layanan dan kemudahan kredit, karena kredit yang mereka terima didasarkan dari tingkat tabungan yang mereka miliki, jadi jika mereka ingin pinjaman naik, maka salah satu dari mereka penuhi adalah untuk meningkatkan tabungan.
  2. Mereka menerima pendidikan tambahan tentang cara mengelola keuangan keluarga dan juga mengelola bisnis.
  3. Tabungan merasa aman karena mereka bagi mereka.
  4. Bunganya lebih ringan dari suku bunga bank konvensional.
  5. Meningkatkan modal karena tabungan juga meningkat.

2. Indikator Ekonomi meliputi:

  • Pembayaran pinjaman
  • Penggunaan laba
  • Keputusan ekonomi rumah tangga

3. Indikator sosial

4. Indikator psikologis meliputi:

  • Akses ke perbaikan pendidikan
  • Pengetahuan dan informasi
  • Sikap dan persepsi diri
  • Pemeliharaan kesehatan

5. Indikator kewirausahaan

6. Sumber Daya Manusia



KESIMPULAN DAN IMPLIKASI

Keberadaan Credit Union (CU) telah mampu memperdaya perempuan dalam kegiatan ekonomi keluarga, di mana sebagian besar kredit yang diterima oleh perempuan terutama di daerah pedesaan telah digunakan dan dimanfaatkan untuk meningkatkan bisnis mereka, baik bisnis baru atau bisnis lama, yang terlihat dari pendapat mereka bahwa ini ini harus meningkatkan pendapatan. Hasil peningkatan pendapatan digunakan untuk mengembangkan bisnis kembali, untuk meningkatkan biaya sekolah anak-anak sehingga meningkatkan tingkat pendidikan dan standar kesejahteraan, pembelian perabot rumah tangga, menambah pembelian kendaraan yang digunakan untuk memfasilitasi upaya mereka, untuk merenovasi rumah dan sebagian kecil digunakan untuk kebutuhan sehari-hari atau konsumtif.

Dengan menjadi anggota CU yang mereka benar-benar merasakan pengaruh positif yang merasa lebih percaya diri karena mereka merasa bisa membantu kebutuhan keluarga atau untuk meningkatkan pendapatan keluarga. Demikian juga, keterbukaan terhadap orang lain juga meningkat karena mereka merasa lebih berpengetahuan dan kurangnya informasi yang ditinggalkan oleh orang lain.


REFERENSI

Bambang Ismawan, Peran Lembaga Keuangan Mikro Dalam Otonomi Daerah, Jurnal Ekonomi Rakyat, Artikel – Th. II – No 1 – Maret 2003
Besley, T. (1995) “Bagaimana kegagalan pasar membenarkan Intervensi di pasar kredit pedesaan”. “Bagaimana kegagalan pasar membenarkan intervensi di pasar kredit pedesaan.”
Bangladesh Institute of Development Studies (Tawaran) (1999) “Alokasi waktu perempuan di daerah pedesaan: Bangladesh Institute of Development Studies (bid) (1999)” Alokasi waktu bagi perempuan di daerah pedesaan:. Peran kredit mikro “
Komisi Pemilihan Bangladesh (BEC) (1997) Statistik terpilih Union Parishad Members, Bangladesh Komisi Pemilihan Office, Komisi Shere-Bangla Bangladesh Pemilihan (BEC) (1997) statistik terpilih Union Parishad Anggota, Kantor Komisi Pemilihan Umum Bangladesh, Shere-Bangla Nagar , Dhaka. Nagar, Dhaka.
Coleman, B. (1999) “Dampak dari pinjaman kelompok di timur laut Thailand.” Jurnal Ekonomi Pembangunan, Vol. Coleman, B. (1999) “Dampak dari pinjaman kelompok di timur laut Thailand Vol.” Jurnal pembangunan ekonomi. 60 (1) Oktober 1999: 105-141 60 (1) Oktober 1999: 105-141
Goetz, A. dan Goetz, A. dan R. Mon Gupta (1994): R. Mon Gupta (1994): “Siapa yang mengambil kredit?” Siapa yang mengambil kredit? Gender, kekuasaan dan kontrol atas penggunaan pinjaman dalam Program kredit pedesaan di Bangladesh “. Kertas kerja. Gender, kekuasaan dan kontrol atas penggunaan pinjaman dalam program kredit pedesaan di Bangladesh” kertas kerja .. Brighton, Inggris: Institut Studi Pembangunan, Universitas Sussex. Brighton, UK: Institute for Development Studies, University of Sussex.
Khandokar. Khandokar. Rumah Sakit dan Pitt, M. M (1996): “Rumah Tangga dan dampak intrahousehold dari Grameen Bank dan Program kredit ditargetkan serupa di Bangladesh”. Rumah Sakit dan Pitt, M. M (1996): “Rumah Tangga dan dampak intrahousehold dari Grameen Bank dan program kredit ditargetkan serupa di Bangladesh”. Makalah diskusi Bank Dunia. Makalah diskusi Bank Dunia.
Morduch. Morduch. J (1998): “Revolusi keuangan mikro”. J (1998): “Microfinance Revolution.” Mimeo, Harvard University. Mimeo, Harvard University
Shanthi Nachiappan dan SNSoundara Rajan, Pemberdayaan Ekonomi Perempuan: Kasus Kerja Wanita Forum, India Kasus Forum Kerja Perempuan, Jurnal Perempuan International Studies Vol. 10 # November 2, 2008 10 No.2 November 2008, India

Bank Dunia (1999): Mid Term Review dari Pengentasan Kemiskinan dan Keuangan Mikro Project. : Mid-istilah penelaahan terhadap proyek Penanggulangan Kemiskinan dan Keuangan Mikro. Bank Dunia, Dhaka. Bank Dunia, Dhaka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar